Image default

Tips Wawancara Psikologi Bagi Pencari Pekerjaan

Apakah kamu sedang mencari kerja? Bagi freshgraduate informasi tips wawancara psikologi tentunya sangat bermanfaat lho. Bagi yang hendak pindah kerja dan melamar pekerjaan lain, ini bisa jadi informasi baru untukmu.

Segala sesuatu ada ilmu di dalamnya termasuk mendapatkan pekerjaan. Wawancara cenderung menjadi salah satu pengalaman tersulit sebelum mendapatkan pekerjaan. Sebagai orang yang diwawancarai, Kamu berusaha membuat untuk dapat dipekerjakan. Kamu dapat meningkatkan peluang mu untuk mendapatkan pekerjaan tidak hanya dengan menggabungkan seni wawancara tetapi juga ilmu tentangnya.

Dengan memahami bagaimana pikiran manusia bekerja dan bereaksi terhadap ucapan dan tindakan, kamu dapat bekerja dengan caramu sendiri untuk membuat kesan baik bagi manajemen perekrutan. Ikuti tip berikut untuk mengetahui bagaimana kamu dapat menggunakan psikologi untuk menyelesaikan wawancara.

Kembangkan daya tarikmu

Rata-rata manajer perekrutan mewawancarai 8 orang untuk setiap shift. Jumlahnya cukup tinggi sehingga mereka umumnya harus melihat lagi ke catatan mereka untuk mengingat kandidat. Pengecualian adalah kandidat dengan daya Tarik yang kuat. Ini tidak lebih dari 15-20 detik tentangmu, latar belakangmu, atau bahkan tujuanmu yang menjawab pertanyaan mengapa mereka harus mempekerjakan kamu. Menawarkan cerita atau narasi yang menunjukkan bahwa kamu adalah kandidat kuat yang membantumu untuk naik ke puncak daftar kandidat.

Berikut contohnya:

Pewawancara: Ceritakan tentang mengapa Kamu mencari pekerjaan baru?

Kamu: Saya adalah seorang akuntan dengan pengalaman 5 tahun di perusahaan SAAS yang berkembang pesat dan memiliki hasrat untuk membangun proses akuntansi di tingkat dasar sebelum perusahaan benar-benar mulai berkembang. Saya ingin pindah ke perusahaan tahap awal di mana saya dapat memanfaatkan keahlian dan minat saya, dan yakin peluang ini akan sangat cocok.

Cari tahu tentang Perusahaan

Tidak peduli seberapa siap kamu bercerita tentang diri sendiri, tidak mengetahui hal-hal penting dari perusahaan yang akan kamu wawancarai menunjukkan kurangnya persiapan dan minat. Kamu tidak dapat menunjukkan kepada pewawancara bagaimana kamu akan cocok di perusahaan sampai kamu mengetahui perusahaan tersebut. Di zaman sekarang ini, setiap perusahaan memproduksi konten atau mempromosikan konten mereka di sosial media. Pastikan kamu mempelajari situs perusahaan atau feed LinkedIn secara mendalam sehingga kamu dapat melihat bagaimana posisi mereka di hadapan klien. Dari sini, kamu akan dapat mengetahui siapa pemimpin perusahaan, model pendapatan mereka, dan tujuan strategis jangka pendek. Pilih sesuatu yang menarik minatmu dan tanyakan pada pewawancara tentang hal itu.

Teknik Tas Kerja

Ini adalah teknik luar biasa yang benar-benar akan membedakan kamu dari pesaingmu. Singkatnya, kamu datang ke wawancara kerja dengan proposal tertulis yang menjelaskan apa yang kamu yakini sebagai masalah mendesak perusahaan dan bagaimana kamu akan menyelesaikannya. Jangan khawatir jika ini tidak sempurna, itu adalah upaya dan diskusi yang ingin kamu bina.

Pelajari Pekerjaan yang Kamu Lamar

persiapan wawancara psikologi

Kenali pekerjaan yang kamu lamar lebih dalam, sebelum tiba waktu wawancara kerjamu. Jangan hanya membaca deskripsi pekerjaan — pelajari dan teliti setiap tugas yang diperlukan darimu. Saat kamu wawancara, susun tanggapanmu sehingga kamu mengungkapkan pengetahuanmu yang signifikan tentang pekerjaan itu sehingga memberimu keuntungan besar.

Cari tahu Budaya Perusahaan dan Posisikan Diri Kamu sebagai Orang Sangat Cocok untuk itu

Saat kamu rajin mencari tahu perusahaan, cari tahu apa yang ditekankan oleh tim pendiri / pemimpin. Apakah mereka menghargai ide, angka, atau desain? Setelah kamu mengetahuinya, kamu dapat memposisikan dirimu untuk posisi itu dengan sempurna. Apa yang membuatmu spesial? Bisa jadi Kamu adalah mesin ide, atau seorang fanatik statistik. Apa pun yang mereka tekankan dalam wawancara kerja, Kamu dapat bersiap untuk menyesuaikannya dengan tanggapanmu. Misalnya, ketika pewawancara bertanya, “Apa kekuatanmu?” lewati klise dan langsung bahas kualitasmu yang unik untuk pekerjaan itu. Kamu akan menjelaskan bahwa kamu adalah orang yang tepat.

Siapkan Kisah Dibalik Setiap Jawaban

Meskipun kamu harus menguraikan poin-poin penting yang akan kamu jawab jika ditanya pertanyaan-pertanyaan ini, kamu juga harus siap jika pewawancara mengajukan pertanyaan lanjutan seperti, “Seperti apa kekuatan ini dalam tindakan?”. Siapkan cerita yang benar-benar menunjukkan kerja atau kekuatanmu dalam tindakan. Buatlah sederhana, tingkat tinggi, dan menyenangkan. Dan pastikan kamu memiliki sisi yang menyenangkan untuk menyampaikan pengaruhmu. Manusia berhubungan dengan cerita yang seringkali lebih berkesan daripada hanya mencatat fakta. Kami yakin bahwa strategi ini akan meninggalkan kesan yang tak terhapuskan jauh setelah wawancara Kamu.

Latihan, Latihan, Latihan

Kamu, dan semua orang yang mewawancarai pekerjaan itu, sudah mengetahui banyak pertanyaan yang akan kamu tanyakan. Perbedaannya terletak pada persiapan. Mempersiapkan tanggapan yang unik dan khusus untuk posisi tertentu akan memberimu keunggulan kompetitif atas orang lain. Kamu tidak perlu menghafal jawaban, tetapi ketahui poin referensi tertentu tentang dirimu yang dapat diterapkan pada pertanyaan yang berbeda. Pastikan untuk “mengkritik wawancara” sendiri. Rekam tanggapanmu sampai kamu dapat berbicara dengan nyaman dan fleksibel —sebagai tantangan untuk menilai jawabanmu— tentang topik yang kamu siapkan. Merekam video dirimu sendiri akan terasa canggung saat kamu melakukannya, tetapi itu akan membuahkan hasil.

Proyeksikan Gaya Santai, Tenang, dan Positif

Manajer perekrutan atau kolega masa depanmu akan merasa lebih nyaman denganmu sebagai kolega potensial jika kamu menunjukkan sikap santai dan tenang. Manusia tertarik pada orang yang percaya diri dan kamu yang jelas adalah seseorang yang santai dan tenang. Jika kamu menunjukkan ketakutan atau kecemasan, itu tampak lemah – sementara wawancara adalah skenario yang menegangkan dan memicu kecemasan, tarik napas dalam-dalam dan lakukan yang terbaik untuk tetap tenang dan rileks.

Tersenyum saat memulai wawancara; banyak penelitian menunjukkan bahwa tersenyum tidak hanya meningkatkan kebahagiaan dan kepercayaan dirimu, tetapi juga membuat orang yang berinteraksi denganmu merasa nyaman. Ini sebagian besar disebabkan oleh neuron di otak yang secara alami meniru ekspresi dan emosi orang lain. Melakukan hal ini membutuhkan kecerdasan emosional (EQ), keterampilan yang semakin dicari oleh para calon pemberi kerja.

Bersikaplah Otentik

Pewawancara yang baik memiliki cara untuk mengetahui inti dari siapa kamu. Mereka mungkin memiliki indra bawaan untuk membaca orang, atau mereka mungkin sangat pandai mengajukan pertanyaan yang tepat. Terlepas dari itu, penting untuk wawancara dengan kejujuran. Jika kamu wawancara sebagai dirimu yang tidak autentik, Kamu tidak akan mendapatkan pekerjaan itu saat pewawancara tahu benar tentangmu, atau kamu akan berakhir pada pekerjaan yang tidak sesuai. Jangan fokus pada apa yang menurut kamu ingin didengar pewawancara. Fokuslah pada memberikan uraian yang jujur ​​dan penuh gairah tentang apa yang kamu tawarkan.

Gunakan “taktik power-priming”

Pikirkan saat-saat dalam hidupmu ketika kamu merasa sukses dan berdaya. Ini akan meningkatkan kepercayaan dirimu dan meningkatkan peluangmu untuk dipekerjakan.

Gunakan nama pewawancaramu

Kamu dapat menggunakan nama pewawancara kamu, tetapi lepaskan dalam beberapa kali. Orang akan senang bila orang lain mengenali namanya dan akan merasa lebih akrab.

Berlatih “mendengarkan reflektif”

Mendengarkan reflektif adalah saat kamu mengulang kembali pernyataan atau pertanyaan pewawancara dengan kata-katamu sendiri. Dengan melakukan ini kamu menggambarkan perhatian terhadap detail dan kemampuan untuk memahami instruksi. Kualitas ini akan menguntungkanmu agar berhasil dipekerjakan.

Jaga tangan Kamu tetap hangat dan kering

salaman

Hindari menunjukkan kecemasan dengan menjaga tangan tetap kering dan tangan yang hangat menciptakan suasana positif melalui jabat tangan yang hangat.

Perhatikan bahasa tubuh Kamu

Saat Kamu berada dalam wawancara kerja, gunakan perilaku non verbal yang positif. Menjaga kontak mata dan mengangguk untuk menunjukkan persetujuan dan pengertian. Gunakan gerakan tangan yang halus saat berbicara serta mengubah nada suaramu.

Pertimbangkan Teori Tingkat Konstrual

Menurut Teori Level Konstrual, semakin jauh kamu dari suatu objek atau orang, pemikiranmu akan semakin abstrak. Semakin dekat kamu, semakin konkret pemikiranmu. Dengan ini kamu kemudian dapat mengetahui apa yang kemungkinan besar akan kamu bicarakan. Semakin dekat kamu dengan pewawancara, semakin besar kemungkinan kamu untuk sukses.

Jangan memotong pembicaraan

Jangan pernah menyela pewawancara bahkan jika kamu tahu apa yang akan mereka katakan.

Wawancara seperti orang sales

Kamu sudah tahu bahwa wawancara kerja adalah kesempatan untuk menjual dirimu kepada perusahaan, tetapi apakah kamu pernah memikirkan apa artinya itu?

Daripada melihat wawancara sebagai tantangan yang harus kamu lalui, ini sebenarnya adalah peluang untuk memanfaatkan gudang trik yang telah disempurnakan oleh orang sales selama bertahun-tahun untuk meningkatkan peluangmu mendapatkan pekerjaan impian mu. Neuro Linguisting Programming atau NLP, yang dibuat oleh Richard Bandler dan John Grinder pada tahun 1970-an, telah mengubah proses penjualan menjadi sebuah bentuk seni. Ada beberapa trik yang bisa kamu adaptasi untuk membuat wawancaramu sukses. Jalur sederhana untuk penjualan adalah sebagai berikut:

  • menjalin hubungan baik
  • tentukan kebutuhan
  • sesuaikan kebutuhan
  • mengatasi kekurangan

Kamu dapat menggunakan model yang sama persis, hanya sedikit disesuaikan untuk pewawancara Kamu:

  • Bangun hubungan: Bersikaplah ramah dan mudah didekati dengan pewawancara Kamu, tunjukkan sebagai seseorang yang ingin mereka ajak kerja sama
  • Tetapkan kebutuhan: Dengarkan persyaratan peran secara rinci, ajukan pertanyaan jika perlu
  • sesuaikan kebutuhan: Beri tahu pewawancara bagaimana Kamu dapat melakukan pekerjaan itu, menggunakan contoh kehidupan nyata dari pengalaman Kamu sebagai bukti
  • Atasi kekurangan: Jika ada tkamu tanya tentang kemampuan Kamu, dengarkan dan jelaskan dengan jelas bagaimana Kamu akan mengatasinya, sekali lagi dengan contoh

Ada beberapa trik psikologis khusus yang dapat kamu gunakan dalam wawancara untuk membantumu mencapai semua hal di atas. Berikut adalah 6 teknik terbaik yang dapat kamu gunakan segera.

1. Bicaralah dalam bahasa mereka

Jika kamu mendengarkan pola bicara pewawancara, kamu akan menemukan sesuatu yang sangat penting. Semua orang berpikir dalam pola bicara visual (melihat), auditori (pendengaran) atau kinestetik (perasaan). Bergantung pada orang macam apa mereka membentuk jenis bahasa yang mereka gunakan. Kedengarannya seperti omong kosong ilmiah? Nah, jika seseorang pernah melihat secara langsung, menyentuh perasaanmu, maka kamu mungkin pernah terpengaruh pada hal ini tanpa menyadarinya. Sebagian besar orang adalah pemikir visual atau pendengaran. Orang kinestetik kurang umum, tetapi orang jelas menggabungkan mereka.

Setiap orang memiliki cara berbicara dan berpikir yang mereka sukai, jadi jika kamu bisa, identifikasi pola bicara utama pewawancara, jika kamu bisa, coba dan tiru. Ini akan sangat membantu dalam membangun hubungan dan membuat pewawancara merasa seperti Kamu terhubung.

2. Pencerminan Fisik(Mirroring)

Ini adalah risiko dan kamu tidak boleh mengungkapkannya untuk pertama kali dalam wawancara. Jika kamu gugup, itu bisa terlihat canggung dan dipaksakan. Pada kondisi terburuknya, kamu bisa terlihat seperti mengejek mereka, tetapi jika kamu melakukannya maka kamu akan berada di jalur yang tepat untuk membangun hubungan baik. Jadi, jika kamu akan mempraktikkan teknik-teknik ini, cobalah terlebih dahulu pada seorang teman agar kamu percaya diri.

Jangan hanya meniru pewawancara dan jangan memperlakukan situasi seperti makan malam dengan cahaya lilin. Ambil saja petunjuk visual dari cara mereka duduk, postur tubuh mereka, dan refleksikan kembali kepada mereka. Jika mereka berskamur santai di kursinya, lakukan hal yang sama, jika mereka mencondongkan tubuh ke depan dan menatap matamu, bergeraklah ke arah mereka dengan lembut.

Jika pewawancara melihat dirinya dalam dirimu, kamu bisa sekali lagi meningkatkan rasa hubungan baik dan memperkuat ikatan hubungan itu. Kamu dapat mengambil yang ini sejauh yang kamu inginkan, pertama dengan mengatur kecepatan gerakan mereka, mengikuti mereka, dan kemudian kamu memimpin. Namun berhati-hatilah untuk hanya mencerminkan aspek positif dari pewawancara dan hindari mencerminkan jika pewawancara murung.

Setelah kamu merasa pewawancara telah rileks dan kamu selaras, cobalah gerakanmu sendiri, batuk halus atau perubahan postur tubuh. Jika mereka mengikutimu maka kamu selaras, dan wawancaranya berjalan dengan baik. Pastikan Kamu tidak memaksanya atau ini akan terlihat tidak wajar.

3. Ajukan pertanyaan untuk menetapkan kebutuhan utama

Kamu dapat melakukan yang terbaik untuk menjual dirimu sesuai dengan deskripsi pekerjaan. Masuk akal, hanya itu yang dapat kamu lakukan dengan informasi yang kamu inginkan. Tetapi itu berarti kamu membutuhkan lebih banyak informasi, karena kamu mungkin menemukan bahwa kekuatan yang menggerakkan pewawancara ini, hal utama yang akan memengaruhi keputusannya dan memutuskan apakah kamu mendapatkan pekerjaan atau tidak, tidak ada hubungannya dengan deskripsi pekerjaan.

Misalnya, mereka mungkin mencari seseorang yang sangat cocok dengan budaya perusahaan, terlepas dari keterampilan dan kemampuan teknismu, jadi kamu perlu menunjukkannya dalam wawancara. Kamu hanya dapat melakukan itu, jika kamu tahu itu yang mereka cari, yang pada gilirannya memerlukan pertanyaan darimu.

Hati-hati dengan caramu bertanya, pastikan pewawancara tidak berpikir kamu mencoba mengambil alih. Kata pengantar yang aman selalu: “Apakah Kamu keberatan jika saya bertanya …”. Dengan mengajukan pertanyaan terbuka tentang pekerjaan, perusahaan, dan karyawan terakhir (siapa, bagaimana, mengapa, apa, di mana, dan kapan) dan mendengarkan jawabannya dengan saksama, kamu akan menemukan kekuatan yang menggerakkan pewawancara.

Mereka akan memberi tahumu bahwa mereka mencari pemain tim yang dinamis, atau pekerja keras yang memiliki motivasi diri. Hal-hal yang pada dasarnya tidak bisa kamu dapatkan dari iklan pekerjaan. Mengetahui itu berarti kamu tidak perlu menebak-nebak. Kemudian terserah kamu untuk menyesuaikan kemampuanmu untuk memenuhi kebutuhan spesifik, daripada persyaratan pekerjaan umum.

4. Gunakan bahasa yang emosional

Segala sesuatu mulai dari iklan pasta gigi hingga aplikasi hipotek telah diresapi dengan bahasa penjualan: Istilah emosional yang telah diteliti sampai mati untuk memastikannya menyentuh tombol yang tepat dan membangkitkan respons emosional yang sempurna. Mereka dikenal sebagai ‘kekuatan kata-kata’. Bagaimana jika kamu dapat menggunakannya untuk keuntunganmu? kamu bisa. Kamu harus berhati-hati, jangan berlebihan atau kamu akan terlihat seperti orang aneh, tetapi pilih kata-kata yang tepat dan kamu dapat melukiskan gambaran tentang kepositifan, kesuksesan, dan dorongan. Itu akan selalu membantu dalam situasi wawancara kerja.

Kata-kata yang baik untuk digunakan meliputi: ‘percaya’, ‘instan’, ‘tajam’, ‘perubahan’, ‘energi’, ‘sehat’, ‘mengatasi’, ‘berkembang’, ‘sukses’, ‘menyegarkan’ dan ‘bahagia’.

5. Atasi kekurangan

Ini langsung dari pedoman penjualan dan membutuhkan keberanian, tetapi jika kamu benar-benar dapat mendorong pewawancara untuk menyuarakan kekhawatiran yang mungkin mereka miliki, kamu sudah 50%  untuk mengatasi mereka. Tentu saja sebagian besar pewawancara akan mengatasi kekurangan mereka sendri selama wawancara, tetapi mereka mungkin tidak menyebutkan keraguan yang mengganggu yang sebenarnya akan membuatmu kehilangan pekerjaan kecuali jika kamu bertanya.

Jadi, di akhir wawancara, pewawancara mungkin bertanya apakah kamu memiliki pertanyaan, dan mudah-mudahan kamu akan memiliki daftar pertanyaan yang disiapkan untuk ditanyakan agar mereka benar-benar terkesan. Namun, jika tidak, dan bahkan jika pewawancara tidak menanyakan apakah lamu memiliki pertanyaan, satu pertanyaan yang harus kamu tanyakan adalah: “Apakah Bapak/Ibu memiliki keraguan tentang saya dan apakah menurut Bapak/Ibu saya tepat untuk peran itu?”

Tanyakan kepada mereka apakah ada kekhawatiran tentang keahlian khususmu, dan apakah menurut mereka kamu akan cocok untuk perusahaan dan bersiaplah untuk menangani kekurangan tersebut. Mungkin ada keterampilan yang dibutuhkan dalam pekerjaan yang kamu miliki, tetapi untuk alasan apa pun kamu belum cukup tercakup dalam wawancara. Ini adalah kesempatan ideal untuk menenangkan pikiran mereka.

Sebagai alternatif, mungkin ada kesenjangan yang nyata, dalam hal ini kamu dapat menyarankan pelatihan internal untuk menunjukkan kesediaan kamu untuk belajar dan juga menyoroti keterampilan yang kamu miliki, yang dapat mengimbangi beberapa keterampilan yang hilang dan mengembalikan keseimbangan ke dalam dirimu. Apa pun itu, kamu memiliki peluang lebih baik untuk mendapatkan pekerjaan jika kamu mengetahui dan mengatasi kekurangan, bukannya tidak pernah menanganinya.

6. Tutup

Kamu mungkin pernah mendengar istilah penjualan, ‘penutupan’, tetapi pernahkah kamu mencobanya dalam situasi wawancara kerja?. Ini adalah bagian terakhir dari wawancara di mana kamu perlu tahu di mana kamu berdiri. Ini dapat dikaitkan dengan bagian mengatasi kekurangan, terutama dengan pertanyaan tentang kekurangan yang mungkin mereka miliki tentangmu, tetapi ini sedikit lebih dari itu.

Dengan penutupan, kamu akan mencoba untuk menetapkan apa yang terjadi selanjutnya, kapan kamu dapat mengharapkan untuk mendengar dari mereka, dan jika ada hal lain yang mereka butuhkan dari kamu untuk sementara. Jadi, pastikan kamu mengajukan pertanyaan-pertanyaan itu dan kamu akan terdengar profesional dan kamu akan mengesankan pewawancara.

Ringkasan

Jadi begitulah, trik psikologis yang akan sangat membantumu dalam wawancara dan membuatmu menonjol dari yang lain. Jika bisa, berlatihlah dengan seorang teman sebelum mencoba teknik ini dalam situasi wawancara kehidupan nyata. Namun yang terpenting, tetap tenang dan percaya diri, dengarkan secara efektif dan tunjukkan sepenuhnya mengapa Kamu akan menjadi orang yang tepat untuk pekerjaan itu.

Semoga berhasil!

Referensi:

https://getvested.io/blog/8-techniques-job-interview/

https://youthvillage.co.zw/2017/07/9-ways-use-psychology-help-get-hired/

https://www.coburgbanks.co.uk/blog/candidate-tips/6-psychological-interview-tricks-you-can-learn-from-salespeople/

Artikel Terkait

Leave a Comment