Image default

Psikologi Islam: Perspektif Islam Terhadap Psikologi

Umat ​​Muslim sering bangga dengan nenek moyang mereka dan penemuan-penemuan Islam yang dibawa ke barat seperti kopi, peta, jam dan alat-alat bedah tetapi ketika sampai pada psikologi dan “penyembuhan mental”, kita semua sedikit bingung dan gagal mengklaim kesuksesan – mungkin karena kita tidak terlalu sering membahas mengenai psikologi didalam Islam saat ini. Oleh karena itu marilah kita mengetahui psikologi Islam.

Pengertian Psikologi Islam

Psikologi Islam (Ilm Ul Nafs) adalah studi tentang “diri” (nafs) atau “jiwa” dari Perspektif Islam dengan konsep-konsep yang tidak termasuk dalam bentuk-bentuk kajian bidang barat yaitu pengaruh gaib, dampak takdir, godaan shaytan dan masuknya ruh. Psikologi Islam juga membahas topik-topik dalam psikologi dengan ajaran Islam, sejarah, nilai-nilai dan ide-ide sebagai dasar seperti ilmu saraf, filsafat pikiran, psikiatri, kedokteran dan terapi.

Pengertian Psikologi

Pengertian psikologi didefinisikan sebagai studi ilmiah yang mempelajari pikiran manusia, fungsi dan polanya, yaitu proses berpikir dan persepsi; bagaimana itu mempengaruhi perilaku atau pengaruh karakter tertentu pada perilaku dan secara umum membahas keadaan mental pikiran.

Tokoh Psikologi Islam

  • Ibn Cinna (Avicenna)

Tokoh psikologi Islam pertama yakni Ibn Cinna (Avicenna) yang mengusulkan bahwa manusia memiliki 7 indra batin yang mendukung indra luar: Akal sehat, Imajinasi yang mendalam, Imajinasi manusia dan komposit hewan, kekuatan perkiraan, memori dan pengolahan. beliau tetap setia pada gagasan Yunani tentang keseimbangan internal, tetapi didorong lebih jauh dengan mengatakan kepercayaan adalah salah satu komponen yang dapat mempengaruhi semua aspek tubuh. Beliau menyarankan untuk mengatakan bahwa jika seseorang percaya bahwa dia bisa sembuh, penyakit fisiknya akan dikalahkan. Sebaliknya, orang yang sehat bisa menjadi sakit, jika mereka yakin mereka akan sakit. Ini menambahkan penyakit/gangguan somatik/psikosomatis ke dalam kamus Psikologi.

  • Muhammad Zakariyah-e-Razi (Razi / Rhases)
BACA JUGA:  Memahami Psikopatologi: Definisi, Jenis, dan Aspek Lainnya

Tokoh psikologi Islam kedua yakni Muhammad Zakariyah-e-Razi (Razi / Rhases) yang menyumbangkan terlalu banyak bidang dalam sains, tetapi pengamatannya tentang pikiran manusia sangat menarik. Beliau membuat pernyataan tentang kondisi emosional manusia dan memberikan saran untuk perawatan mereka, dengan fokus khusus pada nutrisi dan makanan. Beliau juga membuat pengamatan yang sangat baik tentang penggunaan terapi bersyarat, berabad-abad sebelum psikolog perilaku abad ke-20.

  • Al-Ghazali

Tokoh psikologi Islam ketiga yakni Al-Ghazali adalah salah satu orang pertama yang memperkenalkan sifat ego-sentrisme anak-anak sejak lahir dan gagasan tentang ketakutan yang diajarkan atau dipelajari dari pengalaman. Sebagai seorang sufi, beliau sangat percaya bahwa observasi diri dan analisis diri adalah kunci untuk memahami penyakit mental dan menemukan sumber tersembunyi dari masalah internal. Beliau juga membawa ke dunia psikologi gagasan tentang kebutuhan, dan mengusulkan bahwa kepribadian manusia memiliki dorongan dan keinginan yang perlu dipuaskan untuk berfungsi optimal – meskipun versinya dikategorikan lebih tajam dibandingkan dengan “Hierarki kebutuhan” Maslow, Modelnya memang memberikan pedoman yang signifikan untuk mengkategorikan kebutuhan / keinginan mental.

  • Ibn Khaldun

Tokoh psikologi Islam keempat yakni Ibn Khaldun yang akan digambarkan sebagai behavioris saat ini karena dia mengemukakan bahwa kepribadian dibentuk oleh lingkungan dan lingkungan individu. Pandangan tersebut bertindak sebagai petunjuk untuk ide-ide seperti debat Nature vs Nurture dan alasan eksperimental untuk pendukung biologis dan behavioris

  • Najub Uddin Muhammad

Tokoh psikologi Islam kelima Najub Uddin Muhammad. Karyanya ditemukan sangat rinci tentang banyak gangguan mental seperti depresi, paranoia, disfungsi seksual di antara banyak lainnya dan pendekatan pengamatannya pasti mempengaruhi banyak sarjana lain di lapangan pada saat itu, tetapi juga banyak psikolog yang muncul kemudian.

BACA JUGA:  9 Rekomendasi Buku Psikologi Terbaik Untuk Kamu

Pengembangan Psikologi Islam Dalam Kekhalifahan

Setelah Abbasiyah didirikan dan Baghdad menjadi ibu kota mereka – penguatan kekuasaan dan perluasan kekaisaran mereka berarti akumulasi pengetahuan, terutama di dalam sains. Dari astronomi hingga matematika, tetapi kedokteran dan kesehatan selalu menjadi prioritas utama karena pentingnya menjaga orang-orang di sekitar Anda dan diri Anda sendiri sebagai Muslim. Seperti yang kita semua tahu, penting untuk tidak hanya menjaga kesehatan spiritual orang lain dengan mengizinkan mereka untuk sholat di mana dan kapan mereka mau, tidak mengalihkan perhatian mereka dari Alquran mereka, dan selamanya mendorong kemajuan dalam pengetahuan Islam dan Arab dll – tetapi kita juga harus menjaga kesehatan fisik dan mental satu sama lain.

Abbasiyah benar-benar sesuai dengan ini. Ada bangsal terpisah untuk pria, wanita, penyakit dalam, pasien bedah, penyakit menular, dan sakit jiwa. Pelatihan ekstensif, fasilitas canggih, dan spesialis selalu tersedia untuk memberikan perawatan dan pengobatan terbaik bagi semua pasien, termasuk non-Muslim. Abbasiyah tidak membeda-bedakan antara yang waras dan gila, tetapi juga tidak membeda-bedakan agama. Hidup adalah hidup, dan manusia adalah manusia.

Sudah banyak bukti kekhalifahan dalam Islam dan tokoh ternama dalam Islam yang berkontribusi dalam dunia psikologi. Namun hari ini, psikologi Islam masih perlu diperluas kembali agar kita tidak tabu membicarakan psikologi yang berkaitan dengan Islam. Islam adalah agama pembawa kedamaian, tidak jauh berbeda dengan tujuannya dilahirkan ilmu psikologi yang mana menciptakan individu yang sejahtera dan damai dengan hidupnya. Dimulai dari diri kita untuk mengenali diri dan agama kita dan kita bisa memaksimalkan potensi untuk bermanfaat bagi sekitar kita.

Ditulis oleh: Miftahun Fadhila

Artikel Terkait

Psikologi Cinta – Romansa Pria dan Wanita

Miftahun Fadhila, S.Psi.

Memahami Psikopatologi: Definisi, Jenis, dan Aspek Lainnya

Miftahun Fadhila, S.Psi.

Psikologi Anak: Apa dan Mengapa Itu Penting?

Neraca Cinta Dzilhaq, S.Psi.

Leave a Comment