Image default

Psikologi Cinta – Romansa Pria dan Wanita

Membahas tentang psikologi cinta, tentunya kebanyakan orang ingin jatuh cinta. Cinta mungkin adalah cita-cita tertinggi, dan hubungan memberi makna dan tujuan dalam hidup kita. Mereka menghidupkan dan memotivasi.

Seorang mitra menyediakan pendamping saat kita mengalami kesulitan untuk memulai tindakan sendiri. Dicintai juga memvalidasi rasa harga diri kita, mengatasi keraguan berdasarkan rasa malu tentang kecintaan kita, dan menenangkan ketakutan kita akan kesepian.

Pasangan yang terlalu sering melakukan indahnya hubungan romantis dapat berubah menjadi asam. Mimpi indah dapat menjadi mimpi buruk yang menyakitkan. Ms. Perfect atau Mr. Right menjadi Ms. atau Mr. Wrong. Ketidaksadaran adalah kekuatan yang sangat kuat. Nalar tampaknya tidak menghentikan kita untuk jatuh cinta, juga tidak membuatnya lebih mudah untuk pergi! Sekalipun hubungan itu ternyata beracun, begitu terikat, mengakhiri hubungan itu sesulit jatuh cinta itu mudah!

Psikologi cinta pria dan wanita

Kimia Romansa dan Jatuh Cinta

Otak kita terhubung untuk jatuh cinta – untuk merasakan kebahagiaan dan euforia romansa, untuk menikmati kesenangan, dan untuk mengikat serta berkembang biak. Hormon kebahagiaan dapat membanjiri otak pada setiap kita bergairah, adanya ketertarikan, dan kemelekatan. Terutama dopamin memberikan perasaan senang dan gembira alami yang bisa membuat ketagihan seperti kokain. Perasaan yang lebih dalam dibantu oleh oksitosin, “hormon pelukan”, yang dilepaskan selama orgasme. Ini terkait langsung dengan ikatan dan meningkatkan kepercayaan dan kesetiaan dalam keterikatan romantis.

Psikologi Cinta Romantis – Hal yang Menarik

Harga diri, kesehatan mental dan emosional, pengalaman hidup, dan hubungan keluarga kita semua memengaruhi siapa yang membuat kita tertarik. Pengalaman, baik positif maupun negatif, memengaruhi pilihan kita dan membuat seseorang tampak lebih atau kurang menarik. Misalnya, kita mungkin menganggap kesamaan menarik, tetapi hindari seseorang yang berselingkuh jika itu pernah terjadi pada kita sebelumnya. Ketertarikan pada atribut fisik, meskipun secara tidak sadar, yang mengingatkan pada anggota keluarga. Lebih misterius lagi, seseorang dapat tertarik pada orang lain yang memiliki pola psikologi emosi dan perilaku yang sama dengan anggota keluarga bahkan sebelum pola tersebut terlihat.

Romantis yang Ideal

Memang benar kita dibutakan oleh cinta. Idealisasi yang sehat itu normal dan membantu kita jatuh cinta. Hal yang biasa dilakukan ketika seseorang jatuh cinta yakni diantaranya adalah : mengagumi kekasih, bersedia menjelajahi minat pasangan, dan menerima keistimewaan pasangan. Aspek psikologi cinta juga memunculkan bagian dari kepribadian kita yang tidak aktif. Kita mungkin merasa lebih jantan atau lebih feminin, lebih berempati, murah hati, penuh harapan, dan lebih bersedia mengambil risiko dan mencoba hal-hal baru.

Dengan cara ini, kita merasa lebih hidup, karena kita memiliki akses ke aspek lain dari kepribadian biasa atau terbatas kita. Selain itu, pada masa pacaran awal, kita biasanya lebih jujur ketika kita terlibat dalam hubungan namun ketika kita takut mengatakan kebenaran maka dapat memicu perpisahan.

Meskipun idealisasi yang sehat tidak membutakan kita dari tanda-tanda masalah yang serius, jika kita depresi atau memiliki harga diri yang rendah, kita lebih cenderung mengidealkan calon pasangan dan mengabaikan tanda-tanda masalah, seperti tidak dapat diandalkan atau kecanduan, atau menerima perilaku yang tidak sopan atau kasar.

Hormon yang timbul dari romansa dapat mengangkat suasana hati kita yang tertekan selain itu juga dapat memicu ketergantungan dan kecanduan cinta saat kita mencari hubungan untuk mengakhiri kesepian atau kehampaan kita. Ketika kita kekurangan sistem pendukung atau tidak bahagia, kita mungkin terburu-buru menjalin hubungan dan menjadi terikat dengan cepat sebelum benar-benar mengenal pasangan kita. Ini juga disebut sebagai “cinta yang pulih” atau “hubungan transisi” setelah putus atau perceraian. Jauh lebih baik untuk lebih dulu pulih dari putus cinta.

Tahap Cobaan Cinta Romantis

Setelah tahap awal psikologi cinta yang ideal, biasanya dimulai setelah enam bulan, kita memasuki tahap cobaan karena kita mempelajari lebih banyak hal tentang pasangan kita yang tidak menyenangkan. Kita menemukan kebiasaan dan kekurangan yang tidak kita sukai dan sikap yang kita yakini tidak peduli atau tidak menyenangkan.

Faktanya, beberapa sifat yang sama yang menarik kita sekarang mengganggu kita. Pada awalnya pasangan bersikap hangat dan ramah, tetapi sekarang kita merasa diabaikan dalam pertemuan. Kita mengagumi keberanian dan ketegasan pasangan, tetapi di sisi lain dia kasar dan berpikiran tertutup. Pada awalnya kita terpesona oleh semangat riangnya, tetapi sekarang terkejut dengan pengeluarannya yang tidak realistis. Kita terpikat oleh ekspresi cintanya yang tak mengekang dan masa depan yang dijanjikan, tetapi kita mengetahui bahwa dia lepas dari kebenaran.

Selain itu, saat cinta memudar, kita mulai kembali ke kepribadian biasa kita, dan begitu pula pasangan kita. Pada awalnya, kita mungkin telah berusaha keras untuk mengakomodasi dia, sekarang kita mengeluh bahwa kebutuhan kita tidak terpenuhi. Kita telah berubah, dan kita tidak merasa sehebat itu, tetapi kita ingin perasaan bahagia itu kembali.

Dua hal terjadi selanjutnya yang dapat merusak hubungan. Pertama, sekarang kita terikat dan takut kehilangan atau mengecewakan pasangan kita, kita menahan perasaan, keinginan, dan kebutuhan. Ini memperkuat dinding keintiman, saus rahasia yang membuat cinta tetap hidup. Sebagai gantinya kita menarik dan menumbuhkan kebencian. Perasaan kita bisa muncul ke samping dengan sarkasme atau agresi pasif.

Ketika romansa dan idealisasi memudar, kesalahan fatal kedua adalah mengeluh dan mencoba mengubah pasangan kita menjadi orang yang pertama kali kita idamkan. Kita merasa tertipu dan kecewa karena pasangan kita sekarang berperilaku berbeda dari pada awal hubungan. Dia juga kembali ke kepribadian biasa yang mungkin sedikit upaya untuk memenangkan kamu dan memenuhi kebutuhanmu. Pasangan kita akan merasa dikendalikan dan kesal dan mungkin menarik diri.

Dalam beberapa kasus yang berkaitan dengan psikologi cinta, kita mungkin menemukan masalah serius – bahwa pasangan kita memiliki kecanduan, penyakit mental, atau sikap kasar atau tidak jujurnya. Ini adalah masalah yang membutuhkan komitmen serius untuk berubah dan seringkali terapi bertahun-tahun untuk diatasi. Banyak ketergantungan antar pasangan, yang cepat terlibat karena alasan-alasan yang disebutkan di atas, akan mengorbankan kebahagiaan mereka sendiri dan melanjutkan hubungan selama bertahun-tahun mencoba mengubah, membantu, dan memperbaiki pasangan mereka.

Dinamika keluarga yang disfungsional di masa kecil mereka sering terulang dalam pernikahan dan hubungan mereka. Mereka mungkin secara tidak sadar berkontribusi pada masalah, karena mereka bereaksi terhadap orang tua yang kasar atau mengontrol. Perubahan membutuhkan penyembuhan masa lalu kita dan mengatasi rasa malu dan harga diri yang rendah untuk merasa berhak atas cinta dan penghargaan.

Mendapatkan Kesepakatan yang Sesuai

Kita mungkin tidak ingin melanjutkan hubungan yang melibatkan kecanduan atau pelecehan atau memiliki masalah serius lainnya. Karena tidak memiliki hambatan besar, melewati cobaan untuk mencapai yang sebenarnya membutuhkan harga diri, keberanian, penerimaan, dan keterampilan ketegasan. Itu membutuhkan kemampuan untuk secara jujur ​​berbicara tentang kebutuhan dan keinginan kita, untuk berbagi perasaan, berkompromi, dan menyelesaikan konflik. Daripada mencoba untuk mengubah pasangan kita, usaha kita lebih baik ditempatkan pada belajar menerima dia. (Ini tidak berarti menerima pelecehan.) Ini adalah perjuangan untuk keintiman, dan membutuhkan komitmen dari kedua pasangan untuk melewati tahap cobaan dengan saling menghormati dan keinginan untuk membuat hubungan berhasil.

Langkah-Langkah Yang Dapat Kamu Ambil Agar Hubungan Langgeng

Dalam psikologi cinta, kita akan menarik seseorang yang memperlakukan kita seperti yang kita harapkan untuk diperlakukan. Saat kita lebih menghargai diri kita sendiri, kepada siapa kita tertarik juga akan berubah, dan secara alami kita akan menghindari seseorang yang tidak memperlakukan kita dengan baik atau tidak memenuhi kebutuhan kita .

  1. Kenali dirimu sendiri, kebutuhan, keinginan, dan batasan dirimu.
  2. Luangkan waktu untuk mengenal orang yang kamu kencani. Pelajari siapa mereka sebenarnya dan bagaimana kalian berdua menyelesaikan konflik.
  3. Bagi pasangan yang sudah menikah, Ingatlah bahwa seks melepaskan oksitosin dan meningkatkan ikatan.
  4. Jujurlah sejak awal. Jangan menyembunyikan siapa dirimu, termasuk kebutuhanmu. Bicaralah saat kamu tidak menyukai sesuatu.
  5. Bicaralah dengan jujur ​​tentang apa yang kamu inginkan dan ekspektasimu dalam suatu hubungan. Jika orang lain tidak menginginkan hal yang sama, akhiri. (Ini mungkin tidak mudah, tetapi hubungan itu tidak akan berhasil atau memuaskanmu.)
  6. Penelitian menunjukkan bahwa hasil hubungan dapat diprediksi berdasarkan harga diri pasangan. Harga diri penting untuk hubungan yang sehat. Itu juga memungkinkan kamu untuk menerima cinta dan ditolak oleh pelecehan.
  7. Dalam psikologi cinta, batasan dan keintiman penting untuk hubungan. Belajarlah menjadi tegas untuk mengungkapkan perasaan, kebutuhan, dan keinginanmu serta menetapkan batasan.

Artikel Terkait

Leave a Comment