Image default

Perbedaan Simpati dan Empati Dari Sudut Pandang Psikologi

Kehidupan sosial memang penuh dengan masalah dan hambatan tidak terkecuali untuk orang di sekitar kita. Pernah nggak sih kamu melihat temanmu sedang mengalami sial, stres, atau merasa kehilangan? Kita sebagai teman yang baik tentu saja akan berusaha untuk bersimpati terhadap hal tersebut dengan berusaha membantu dan lebih suportif terhadap teman kita. Terlepas dari masalah fisik seperti kesehatan atau masalah secara emosional, seperti putus cinta contohnya.

Tentunya kita akan berusaha untuk merespon teman kita dengan cara mendengarkan dan memahami teman kita. Tetapi bagaimana sih caranya agar kita dapat merespon teman kita dengan baik? Sudahkan kamu mengetahui perbedaan simpati dan empati?

Apa itu Empati?

empati

Empati terkadang mirip seperti simpati, yang membedakan adalah perbedaan respon dari orang yang sedang mengalami masalah tersebut ketika mendapatkan simpati atau empati. Menurut Eisenberg dalam Gazzaniga, Heatherton and Halpern (2016) empati yang ada pada manusia timbul melalui perasaan saling memahami kondisi emosional dan merefleksikan perasaan orang yang sedang mengalami perasaan tersebut pada situasi tertentu.

Hasil dari empati ini menjadi dasar untuk saling percaya terhadap lawan bicara. Hal tersebut dikarenakan adanya perasaan dimengerti dan pengalaman yang sama antara kita dan lawan bicara. Pengalaman tersebut membuat orang menjadi relatable sehingga terjadi rasa saling memahami.

Coba kita ambil contoh sejenak, misal teman kamu sedang mengalami putus cinta. Temanmu mengalami rasa sedih yang mendalam karena kehilangan seseorang yang disayangi, jika kamu pernah mengalami bagaimana rasanya putus cinta tentu saja kamu lebih mudah untuk mengidentifikasi rasa sedihnya karena kamu pernah mengalaminya. Mulai dari hari pertama kamu harus mengalami masa denial karena kamu berpisah dengan orang yang kamu sayangi untuk pertama kali. Hingga waktu yang dibutuhkan untuk dapat pulih kembali dari rasa sedih tersebut. Tentu saja pengalaman ini akan memberikan pemahaman yang mendalam terhadap teman kamu ketika melihat temanmu mengalami putus cinta.

Kamu mengetahui rasanya menjadi teman kamu melalui perspektif temanmu. Kamu menempatkan dirimu seperti dirinya karena empati yang kamu punya. Tentu saja temanmu juga mengerti dengan hal tersebut dan akhirnya temanmu merasa dimengerti. Walaupun begitu, empati bukan berarti tidak dapat dilakukan jika kamu tidak mengalami pengalaman tersebut. Kamu masih bisa merasakan empati baik secara emosional atau secara mental. Empati tersebut dapat dilakukan dengan cara berimajinasi dirimu seperti teman kamu dan berimajinasi kamu berada di situasi seperti teman kamu. Hal tersebut akan membentuk empati dari imajinasi tersebut.

Tanda-Tanda bahwa Kamu adalah Orang yang Empatik

Tau nggak sih, kalau ternyata kamu bisa dikatakan orang yang empatik jika:

  • Kamu adalah pendengar yang baik ketika temanmu sedang bercerita
  • Temanmu mempercayai kamu untuk menceritakan masalahnya
  • Kamu lebih mudah untuk memahami perasaan temanmu ketika dalam masalah
  • Kamu orangnya suka memikirkan perasaan orang lain atau temanmu
  • Temanmu sering meminta nasihat
  • Kamu mudah tertekan dengan kejadian yang menyedihkan
  • Terkadang kamu merasa lelah dan tertekan pada situasi tertentu dalam lingkup sosial

Memiliki empati yang tinggi tentu saja akan membuatmu lebih memperhatikan kebahagiaan dan kebaikan orang lain. Tetapi itu juga berarti bahwa kamu terkadang juga akan tertekan dan lebih mudah lelah karena selalu memikirkan perasaan orang lain.

Apakah Empati Berguna?

Empati tentu saja akan mengembangkan koneksi sosial terhadap orang lain. Menumbuhkan rasa saling memahami apa yang orang pikir dan rasakan, sehingga dapat bertindak sesuai dengan situasi yang terjadi. Menjadi orang empatik juga mengajarkanmu untuk bisa lebih baik dalam mengontrol emosi. Empati juga dapat meningkatkan hal positif karena adanya perilaku membantu terhadap sesama.

Apa itu Simpati?

simpati

Kata simpati menurut KBBI adalah keikutsertaan merasakan perasaan orang lain baik senang, susah, dan sebagainya. Simpati lebih didefinisikan sebagai perasaan kasihan atau sedih untuk musibah yang dialami orang lain. Simpati tidak mengalami tingkat pemahaman yang sama dengan empati namun masih dapat membantu teman kita ketika sedang mengalami masalah jika disampaikan dengan baik dan tulus. Eisenberg dalam Gazzaniga, Heatherton and Halpern (2016) mengatakan bahwa simpati berkebalikan dengan empati, simpati timbul dari perasaan perhatian, kasihan, atau kesedihan terhadap satu sama lain. Bisa dikatakan bahwa simpati melibatkan perasaan “terhadap” orang tersebut sementara empati melibatkan perasaan “bersama” dengan orang tersebut.

Kesimpulan Perbedaan Simpati dan Empati

Perbedaan simpati dan empati yang unik dimana empati lebih menekankan terhadap hubungan antara satu orang dengan orang yang lain sehingga meningkatkan pemahaman yang mendalam antara orang lain karena mengimajinasikan diri kita berada di posisi orang tersebut. Simpati lebih ditunjukkan sebagai rasa kasihan atau sedih terhadap seseorang, memahami bahwa orang tersebut sedang mengalami masalah atau kesusahan.

Menjadi orang yang berempati memang bagus, tetapi cobalah untuk tidak tenggelam dalam masalah orang lain demi membahagiakan orang lain. Cobalah mencari keseimbangan dengan menjadi orang yang berempati terhadap orang lain dan diri sendiri.

Referensi:

Cherry, K. (2020, Mei 2). Why Empathy Is Important. https://www.verywellmind.com/what-is-empathy-2795562

Davis, T. (2020, Juli 14). Sympathy vs. Empathy. https://www.psychologytoday.com/us/blog/click-here-happiness/202007/sympathy-vs-empathy

Gazzaniga, M., Heatherton, T. and Halpern, D., 2016. Psychological Science. 5th ed. New York: W. W. Norton & Company Inc.

Artikel Terkait

2 comments

San Februari 8, 2021 at 7:41 AM

Cara mengatasi empati yang berlebihan gimana sih kak?

Reply
Fadila Februari 10, 2021 at 3:34 PM

Artikel ini begitu membantu karena jujur saya terkadang sulit memahami perbedaan antara simpati dan empati terutama saat berhadapan dengan manusia lain

Reply

Leave a Comment