Image default

Memahami Psikopatologi: Definisi, Jenis, dan Aspek Lainnya

Penggunaan awal istilah “psikopatologi” dimulai pada tahun 1913 ketika buku Psikopatologi Umum pertama kali diperkenalkan oleh Karl Jaspers, seorang filsuf dan psikiater Jerman / Swiss.

Apa itu Psikopatologi?

Psikopatologi dan psikologi abnormal berada pada kerangka teoretis yang sama (theoretical framework). Keduanya identik, namun psikopatologi dianggap sebagai istilah  yang lebih kekinian dibanding psikologi abnormal. Psikopatologi tersusun atas dua kata: psiko dan patologi. Psiko merupakan serapan dari psyche (secara harafiah artinya jiwa atau perilaku), dan patologi sebagai ilmu tentang penyakit, yaitu sesuatu yang menyebabkan gangguan pada makhluk hidup. Dalam pandangan ini, psikopatologi diartikan sebagai kajian ilmiah mengenai gangguan jiwa atau perilaku.

Tanda-Tanda

Tanda-tanda psikopatologi berbeda-beda tergantung pada sifat kondisinya. Beberapa tanda seseorang mungkin mengalami beberapa bentuk psikopatologi meliputi:

  1. Perubahan kebiasaan makan
  2. Perubahan mood
  3. Kekhawatiran, kecemasan, atau ketakutan yang berlebihan
  4. Perasaan tertekan
  5. Ketidakmampuan untuk berkonsentrasi
  6. Lekas ​​marah atau marah
  7. Energi rendah atau perasaan Lelah
  8. Gangguan tidur
  9. Pikiran untuk menyakiti diri sendiri atau bunuh diri
  10. Kesulitan menghadapi kehidupan sehari-hari
  11. Penarikan diri dari aktivitas dan teman
Penderita psikopatologi

Photo by RODNAE Productions from Pexels

Sistem Diagnostik

Profesional yang terlibat dalam penelitian dan pengobatan psikopatologi harus menggunakan sistem untuk sampai pada kesimpulan mengenai tindakan terbaik untuk pengobatan. Sistem ini digunakan untuk mengklasifikasikan apa yang dianggap sebagai gangguan kesehatan mental. Saat ini, sistem yang paling banyak digunakan untuk mengklasifikasikan penyakit mental di Amerika Serikat adalah sebagai berikut

Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders (DSM)

Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental (DSM) dibuat oleh American Psychiatric Association (APA) sebagai sistem penilaian untuk penyakit mental. DSM-5 yang diterbitkan pada tahun 2013 adalah edisi terbaru dan mencakup kriteria yang dapat diidentifikasi yang digunakan oleh para profesional kesehatan mental untuk sampai pada diagnosis tertentu.

Kriteria dan daftar gangguan terkadang berubah saat penelitian baru bermunculan. Beberapa contoh gangguan yang tercantum dalam DSM-5 termasuk gangguan depresi mayor, gangguan bipolar, skizofrenia, gangguan kepribadian paranoid, dan gangguan kecemasan sosial.

International Classification of Diseases (ICD)

ICD adalah sistem yang mirip dengan DSM. Sekarang dalam versi kesebelasnya, ICD dikembangkan lebih dari seabad yang lalu dan diambil alih oleh the World Health Organization (WHO) ketika didirikan pada tahun 1948.

Perbedaan ICD-11 dengan DSM-5, sebagai berikut:

Pertama, ICD-11 diproduksi oleh the World Health Organization (WHO) sedangkan DSM-5 diproduksi oleh American Psychiatric Association (APA). ICD-11 disetujui oleh Majelis Kesehatan Dunia yang terdiri dari menteri kesehatan dari 193 negara anggota WHO.

Kedua, tujuan ICD-11 adalah untuk mengurangi beban penyakit secara global. Ini termasuk diagnosis medis serta kesehatan mental. Ketiga, ICD-11 tersedia secara gratis di Internet. Sebaliknya, DSM harus dibeli, dan American Psychiatric Association memperoleh pendapatan dari penjualan buku dan produk terkait.

Research Domain Criteria (RDoC)

RDoC adalah prakarsa kerangka penelitian oleh National Institute of Mental Health (NIMH) berdasarkan penelitian translasi dari berbagai bidang seperti ilmu saraf, genomik, dan psikologi eksperimental. Dengan cara ini, RDoC terlibat dalam mendeskripsikan tanda dan gejala psikopatologi daripada mengelompokkannya ke dalam gangguan seperti yang pernah dilakukan dengan DSM dan ICD.

Siapa yang Bekerja di Psikopatologi?

Sama seperti ruang lingkup psikopatologi yang luas mulai dari penelitian hingga pengobatan, begitu pula daftar jenis profesional yang cenderung terlibat di lapangan. Di tingkat penelitian, kamu akan menemukan psikolog penelitian, psikiater, ahli saraf, dan lainnya yang mencoba memahami berbagai manifestasi gangguan mental yang terlihat dalam praktik klinis.

Di tingkat klinis, kamu akan menemukan banyak jenis profesional yang mencoba menerapkan sistem diagnostik yang ada untuk memberikan perawatan yang efektif kepada individu yang hidup dengan psikopatologi. Berikut adalah profesional yang terlibat:

  1. Psikolog klinis
  2. Konselor
  3. Kriminolog
  4. Terapis pernikahan dan keluarga
  5. Praktisi perawat
  6. Perawat psikiatri
  7. Psikiater
  8. Pekerja sosial
  9. Sosiolog

Cara Mengidentifikasi Psikopatologi

Bagaimana psikolog dan psikiater memutuskan apa yang melampaui perilaku normal untuk memasuki wilayah “psikopatologi?” Gangguan kejiwaan dapat dikonseptualisasikan yang merujuk pada masalah dalam empat bidang: penyimpangan, kesusahan, disfungsi, dan bahaya.

Misalnya, jika kamu mengalami gejala depresi dan pergi ke psikiater, kamu akan dinilai berdasarkan daftar gejala (kemungkinan besar yang ada di DSM-5):

Penyimpangan: Istilah ini mengacu pada pikiran, emosi, atau perilaku yang menyimpang dari apa yang umum atau bertentangan dengan apa yang dianggap dapat diterima di masyarakat. Dalam kasus depresi, kamu mungkin melaporkan pemikiran bersalah atau tidak berharga yang tidak umum di antara orang lain.

Distress: Gejala ini mengacu pada perasaan negatif baik yang dirasakan dalam diri seseorang atau yang mengakibatkan ketidaknyamanan pada orang lain di sekitar orang tersebut. Dalam kasus depresi, kamu mungkin melaporkan perasaan tertekan yang ekstrem karena kesedihan atau rasa bersalah.

Disfungsi: Dengan gejala ini, para profesional mencari ketidakmampuan untuk mencapai fungsi sehari-hari seperti pergi bekerja. Dalam kasus depresi, kamu mungkin melaporkan bahwa kamu tidak bisa bangun di pagi hari atau bahwa tugas harian memakan waktu lebih lama dari yang seharusnya.

Bahaya: Istilah ini mengacu pada perilaku yang mungkin menempatkan kamu atau orang lain pada beberapa jenis risiko yang merugikan. Dalam kasus depresi, ini mungkin termasuk melaporkan bahwa kamu memiliki pikiran untuk bunuh diri atau melukai diri sendiri.

Dengan cara ini, kamu dapat melihat bahwa perbedaan antara perilaku normal versus psikopatologis terletak pada bagaimana suatu masalah memengaruhi kamu atau orang-orang di sekitarmu.

Penyebab

Tidak ada penyebab tunggal untuk psikopatologi. Ada sejumlah faktor yang dapat meningkatkan risiko penyakit jiwa, di antaranya:

  1. Faktor biologis, termasuk gen dan kimiawi otak
  2. Kondisi medis kronis
  3. Anggota keluarga dengan penyakit mental
  4. Perasaan terisolasi
  5. Kurangnya dukungan sosial
  6. Penggunaan zat atau alcohol
  7. Pengalaman traumatis atau stres

Penting juga untuk disadari bahwa kesehatan mental dapat berubah seiring waktu. The Centers for Disease Control and Prevention (CDC) menyarankan bahwa 50% dari semua orang akan didiagnosis dengan penyakit mental pada suatu saat dalam hidup mereka.

Jenis

Beberapa jenis psikopatologi:

  1. Gangguan kecemasan
  2. Gangguan bipolar
  3. Gangguan depresi
  4. Gangguan mengganggu, pengendalian impuls, dan perilaku
  5. Gangguan disosiatif
  6. Gangguan Makan
  7. Gangguan neurokognitif
  8. Gangguan perkembangan saraf
  9. Gangguan obsesif-kompulsif
  10. Gangguan kepribadian
  11. Spektrum skizofrenia dan gangguan psikotik lainnya
  12. Gangguan tidur
  13. Gangguan gejala somatik
  14. Gangguan terkait zat
  15. Gangguan terkait trauma dan stresor

Definisi Dimensi vs. Kategorikal

Apakah semua gangguan di DSM berbeda, atau adakah faktor menyeluruh tingkat tinggi yang berperan dalam penyakit mental dan mungkin menjelaskan dengan lebih baik mengapa beberapa orang didiagnosis dengan banyak penyakit (disebut komorbiditas)?

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa ada dimensi neuropsikologis yang melintasi kategori diagnostik saat ini, dengan mencatat masalah yang melekat dalam pendekatan “daftar periksa” untuk kesehatan mental.

Mudah-mudahan, di masa depan, sistem diagnostik yang lebih baik akan dikembangkan yang akan mempertimbangkan semua masalah di bidang psikopatologi ini.

Sejarah Studi Penyakit Mental

Hippocrates, tabib Yunani abad ke-4 SM, menolak gagasan tentang roh jahat dan sebaliknya berpendapat bahwa penyakit mental adalah penyakit otak yang berkaitan dengan ketidakseimbangan humor tubuh, atau bahan kimia dalam cairan tubuh. Sekitar waktu yang sama, filsuf Plato berpendapat bahwa tekanan mental melibatkan masalah kebajikan, moralitas, dan jiwa.

penderita penyakit mental

Jika kamu hidup di abad ke-16 dengan masalah kesehatan mental, kemungkinan besar kamu tidak akan diperlakukan dengan baik. Saat itu, penyakit mental sering dipandang dari sudut pandang agama atau takhayul. Oleh karena itu, diasumsikan bahwa orang-orang yang menunjukkan perilaku aneh pasti telah disusul oleh roh jahat atau setan. Obatnya? Anda mungkin telah disiksa untuk mengembalikan kamu ke kewarasan. Jika itu tidak berhasil? Eksekusi.

Belakangan, di abad ke-19, minat melonjak pada peran masa kanak-kanak dan trauma dalam perkembangan penyakit mental. Mengikuti jejak era ini, Sigmund Freud memperkenalkan terapi bicara untuk menangani masalah masa kanak-kanak yang belum terselesaikan ini.

EPILOG

“Kita paham bahwa menyayangi diri sendiri bukanlah pekerjaan egois. Menjaga apa yang kita makan dan menjaga suasana hati adalah wujud kasih nyata kita terhadap diri sendiri sekaligus jutaan mikroba di dalam tubuh.”

Regis Machdy, Penulis Loving the Wounded Soul

Referensi :

Cuncic, A. (2020, September 20). An Overview of Psychopathology. Diakses dari  https://www.verywellmind.com/an-overview-of-psychopathology-4178942

Artikel Terkait

Leave a Comment