Image default

Apakah Boleh Berteman Dengan Terapis? Bagaimana Etikanya?

Pernah kah kamu merasakan bahwa terapis kita seperti sosok teman yang selalu ada dan supportif? Itu wajar saja.  Kamu telah bertemu dengan terapismu sekali seminggu selama setahun atau lebih. Kamu telah membagikan berbagai kekhawatiran dan perasaan terdalammu. Kamu telah membagikan keberhasilan dan perayaanmu. Dia telah mendukung, menopang, mendengarkan dan meredakan rasa sakitmu. Tentunya kamu akan bertanya-tanya, apakah boleh berteman dengan terapis?

Wajar jika melihat sosok seperti itu sebagai teman. Masuk akal jika kamu ingin menormalkan hubungan dengan meminta untuk pergi minum kopi atau makan siang; untuk mengundangnya ke pernikahan keluarga atau setidaknya, berbagi lebih banyak informasi tentang kehidupannya denganmu.

Mengapa kamu tidak bisa mengubah hubungan dengan terapismu menjadi persahabatan?

Bisakah Terapis Juga Menjadi Teman?

Terapi psikologi adalah kegiatan yang dilakukan untuk penyembuhan dari gangguan psikologis atau masalah kepribadian dengan menggunakan prosedur baku berdasar teori yang relevan dengan ilmu psikoterapi.

Sebenarnya, ada alasan bagus mengapa terapismu tidak bisa menjadi temanmu dan, pada saat yang sama, tetap menjadi terapismu. Hubungan terapeutik berbeda menurut aturan. Ada perbedaan penting dalam hal batasan profesional yang ada dan harus tetap seperti itu.

Batasan dalam konseling oleh psikolog atau psikiater lebih seperti batas di sebidang tanah. Itu adalah garis yang dikenali dan dihormati orang. Ini adalah garis yang mengatakan di mana hubungan dimulai dan diakhiri. Ini membedakan terapis dari orang lain dalam hidupmu.

Tidak ada standar yang ditetapkan untuk rincian batas. Model terapi yang berbeda dan disiplin ilmu yang berbeda memiliki ide yang berbeda tentang batasan. Terapis yang berbeda, bekerja sesuai dengan pelatihan mereka dan ide mereka sendiri tentang apa artinya “menjalin” hubungan. Itulah mengapa beberapa terapis menawarkan teh dan yang lainnya tidak; mengapa beberapa terapis mengakhiri sesi dengan pelukan dan yang lainnya bahkan tidak berjabat tangan; mengapa beberapa orang berhenti dan mengobrol di lorong toko bahan makanan dan yang lainnya tidak dapat didekati; mengapa beberapa terapis membiarkan berjalannya waktu selama krisis klien dan yang lain merasa penting untuk menjaga agar selesai tepat waktu yang ketat.

Tetapi terlepas dari spesifiknya, terapis umumnya setuju bahwa batasan yang ditentukan memberikan keamanan bagi klien dan terapis dengan secara jelas membangun struktur hubungan yang konsisten, dapat dipercaya, dan dapat diprediksi. Tujuannya adalah untuk memastikan bahwa apa yang terjadi dalam sesi terapi adalah untuk keuntungan klien, bukan terapis. Setiap topik diskusi dan interaksi adalah sesederhana mungkin dan dimaksudkan untuk menggerakkan klien ke tujuan terapeutiknya.

Terapismu bertanggung jawab untuk memperjelas batasan di awal pertemuan denganmu. Dasar-dasar seperti kapan dan di mana kamu akan bertemu, biaya, konsekuensi bagimu yang tidak hadir saat membuat janji, dan ekspektasi untuk kontak di kantor vs di luar kantor harus dijelaskan dengan jelas. Terapis harus dengan hati-hati menjelaskan aturan kerahasiaan sehingga tidak ada kesalahpahaman tentang siapa yang memiliki akses ke informasi dari sesi terapimu dan apa yang akan memicu panggilan pemberitahuan dari pihak berwenang.

Informed Consent adalah persetujuan dari orang yang akan menjalani proses dibidang psikologi yang meliputi penelitian pendidikan/pelatihan/asesmen dan intervensi psikologi. Persetujuan dinyatakan dalam bentuk tertulis dan ditandatangani oleh orang yang menjalani pemeriksaan/yang menjadi subyek penelitian dan saksi (Himpsi, 2010). Jadi sebelum melakukan terapi, pasti terapis akan memberikan informed consent yang berisi kesepakatan yang perlu disetujui olehmu

Aspek-aspek yang perlu dicantumkan dalam informed consent adalah (Himpsi, 2010):

a. Kesediaan untuk mengikuti proses tanpa paksaan.

b. Perkiraan waktu yang dibutuhkan.

c. Gambaran tentang apa yang akan di-lakukan.

d. Keuntungan dan/atau risiko yang dialami selama proses tersebut.

e. Jaminan kerahasiaan selama proses tersebut.

f. Orang yang bertanggung jawab jika terjadi efek samping yang merugikan selama proses tersebut.

Bagaimana dengan Pelukan?

Apakah boleh berteman dengan terapis, bahkan ditambahkan dengan hubungan fisik? Pelukan dan kontak fisik yang penuh kasih sayang biasanya tidak diperbolehkan. Ada kebingungan tentang hal ini selama tahun 1970-an dan 80-an. Dalam upaya untuk keluar dari kekakuan analisis Freudian klasik, beberapa sekolah terapi menganjurkan bahwa terapis harus “manusia” dan memberikan pelukan yang aman.

Penelitian saat ini telah menentukan bahwa pelukan atau tampilan kasih sayang lainnya antara terapis dan klien dapat membingungkan makna hubungan. Terkadang, jika dilakukan, ini tidak masalah. Tetapi jika klien merasa tidak nyaman atau terapis tidak profesional tentang hal itu, hal itu dapat menyebabkan kebingungan peran.

Terapis harus menjelaskan bahwa dia tidak akan pernah menerima hadiah atau bantuan khusus darimu. Kamu membayar waktu dan keahliannya. Tidak perlu memberikan kompensasi lain.

Psikolog dan/atau Ilmuwan Psikologi menyadari bahwa diperlukan kehati-hatian khusus untuk melindungi hak dan kesejahteraan individu atau komunitas yang karena keterbatasan yang ada dapat mempengaruhi otonomi dalam pengambilan keputusan (Himpsi, 2010). Dengan menjaga profesionalisme, terapis menjaga hubunganmu tetap jelas. Jauh lebih sedikit bahaya jika kamu salah memahami kepeduliannya tentang keselamatanmu untuk kepentingan pribadi, bahkan romantis. Ini memungkinkan kamu memeriksa perasaanmu, bahkan perasaan romantis atau seksual yang mungkin terjadi, tanpa takut terapis akan melewati batas. Terkadang ini penting untuk penyembuhan, terutama jika masalahmu termasuk menangani pelecehan di masa lalu.

Melewati Batas Profesional

Ya, terkadang terapis membengkokkan aturannya sendiri. Seorang terapis mungkin bersikeras bahwa semua terapi dilakukan di kantor, misalnya, tetapi memutuskan untuk berjalan-jalan dengan remaja yang gelisah sehingga tidak bisa duduk nyaman dengan orang dewasa. Atau terapis mungkin pergi keluar dengan klien agorafobia sebagai bagian dari proses desensitisasi. Terapis lain mungkin membuat pengecualian saat seseorang berada di rumah sakit atau tinggal di rumah karena cedera. Yang lain mungkin secara umum tidak menerima undangan untuk pergi ke acara penting klien (pernikahan, pemakaman, wisuda), tetapi mungkin membuat keputusan yang cermat untuk melanggar aturan itu jika hal itu akan membantu klien.

Faktor penting dalam membuat keputusan untuk melewati batas adalah penilaian bersama yang jelas-jelas menguntungkan klien. Makna melewati batas perlu dibahas dengan cermat dalam sesi.

Melanggar Batasan

Melewati batas untuk melayani klien berbeda dengan melanggar batas untuk melayani kebutuhan terapis. Jika seorang terapis mengeksploitasi kekuasaannya atas klien untuk memuaskan kebutuhan seksual, keuangan, atau egonya sendiri, itu merupakan pelanggaran terhadap batasan.

Berkencan dengan klien, menelepon dan menerima panggilan yang utamanya bersifat sosial, atau menggunakan waktu klien untuk melampiaskan masalah terapis tidak diperbolehkan. Menanggapi permintaan klien, bahkan desakan, bahwa mereka bertemu secara informal atau sosial adalah cara yang lebih halus namun termasuk pelanggaran penting. Ini membingungkan hubungan dan menyulitkan klien untuk mempercayai atau melakukan ini atau sebagai bagian pekerjaan terapi. Melewati batas terkadang disarankan. Melanggar tidak bisa dimaafkan.

Psikolog dan/atau Ilmuwan Psikologi tidak terlibat dalam keakraban seksual dengan peserta pendidikan dan/atau pelatihan atau orang yang sedang disupervisi, orang yang berada di agensi atau biro konsultasi psikologi, pusat pelatihan atau tempat kerja dimana Psikolog dan/atau Ilmuwan Psikologi tersebut mempunyai wewenang akan menilai atau mengevaluasi mereka. Bila hal di atas tidak terhindari karena berbagai alasan misalnya karena adanya hubungan khusus yang telah terbawa sebelumnya, tanggungjawab tersebut harus dialihkan pada Psikolog dan/atau Ilmuwan Psikologi lain yang memiliki hubungan netral dengan peserta untuk memastikan obyektivitas dan meminimalkan kemungkinan-kemungkinan negatif pada semua pihak yang terlibat (Himpsi, 2010).

Tanggung Jawab Klien dalam Menjaga Batasan

Penting bagi kita semua untuk menyadari dalam menjawab pertanyaan apakah boleh berteman dengan terapis bahwa orang bisa ramah dan suportif tetapi bukan teman. Orang yang tumbuh dalam keluarga tanpa batas tidak mengetahui bahwa orang memiliki peran berbeda dalam hidup kita. Seringkali mereka mengaitkan lebih banyak makna pada suatu hubungan daripada yang dimaksud orang lain. Mereka salah mengira keramahan berarti persahabatan. Mereka rentan terhadap rasa sakit yang berulang karena mereka mengalami penolakan ketika orang lain tidak melihat hubungan tersebut sebagaimana mereka melihatnya. Hubungan terapeutik dapat memberikan latihan berbagi tujuan tanpa memperluas hubungan untuk berbagi kehidupan.

  • Mementingkan diri sendiri

Kamu berada di sana untuk (dan membayar) mencapai tujuan pribadimu, bukan untuk mendapatkan teman baru. Agar terapi efektif, fokus harus ada padamu. Persahabatan membutuhkan memberi dan menerima. Terapi tidak.

Ya, terapismu harus baik, penyayang, dan pengertian. Tetapi terapis seharusnya tidak menggunakan waktumu untuk menangani perasaan, masalah, kesuksesan, dan kegagalannya sendiri. Tetap fokus. Sesi terapimu sebaiknya hanya digunakan untuk membantu meringankan gejalamu dan membantumu mempelajari cara mengelola hidupmu dengan cara baru yang lebih efektif.

  • Jujur

Satu-satunya bahan yang harus dikerjakan oleh terapis adalah apa yang kamu berikan. Jika kamu menyembunyikan informasi dari terapismu, kamu membatasi jumlah bantuan yang bisa kamu peroleh.

  • Jangan melewati atau melanggar batasanmu sendiri

Jika kamu merasa ingin lebih dari hubungan tersebut, lakukan yang terbaik untuk membicarakannya, bukan bertindak semaunya. Perasaan positif, bahkan romantis, terhadap terapis adalah normal dan diharapkan. Terutama jika kamu belum memiliki cukup pengalaman (atau pengalaman apa pun) sebagai pihak penerima dari hubungan yang hangat dan suportif, wajar saja untuk mulai berfantasi tentang memiliki sesuatu yang lebih. Tapi ini bahan untuk kerja sama kalian, bukan sesuatu untuk dilakukan. Jika kamu melakukannya dengan cara apa pun, bicarakanlah. Ini akan membuatmu dan terapis tetap aman.

  • Hadiah tidak pantas

Hubungan terapeutik bukanlah persahabatan. Itu adalah hubungan profesional. Kamu membayar untuk layanan. Terapis melakukan pekerjaan untukmu dan dia dibayar. Tidak apa-apa untuk memberikan catatan atau kartu di akhir perawatan jika kamu merasa harus mengatakan lebih dari sekedar selamat tinggal.   

Terapi diberhentikan jika adanya ketergantungan dari pengguna layanan psikologi maupun orang yang menjalani pemeriksaan terhadap Psikolog dan/atau Ilmuwan Psikologi yang bersangkutan sehingga timbul perasaan tak nyaman atau tidak sehat pada salah satu atau kedua belah pihak (Himpsi, 2010).

EPILOG

“Konseling itu bukan ajang konselor memahami klien..konseling itu ajang klien memahami dirinya sendiri, yang difasilitasi oleh konselor..”

– Nago Tejena, Psikolog Klinis

Referensi:

Hartwell-Walker, M. (2016, Mei 17). Why Your Therapist Can’t Be Your Friend. Diakses dari https://psychcentral.com/lib/why-your-therapist-cant-be-your-friend#Can-My-Therapist-Also-Be-My-Friend?

Himpsi. (2010). Kode Etik Psikologi Indonesia. Jakarta: Pengurus Pusat Himpunan
Psikologi Indonesia

Artikel Terkait

1 comment

Oktiara Maharani Februari 9, 2021 at 5:04 AM

Menjadi psikolog salah satu keinginan saya, membantu orang lain dalam meringankan beban pikirannya, seandainya menjadi orang tua bisa mendidik anak dengan baik.

Reply

Leave a Comment